TUHAN memberi 3 hari,Kemarin yg berlalu,Sekarang yang berlaku,Esok yg kita tidak tahu

3 perkara pilih hat mana???

Tuesday

ADAB MAKAN DAN MINUM MENURUT ISLAM



Asalamualaikum w.b.t 



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

 سُبْحَانَ اللّهِ ، والْحَمْدُللّهِ ، وَ لا اِلهَ اِلَّا اللّهُ ، وَ اللّهُ اَكْبَرُ ، وَ لا 

حَوْلَ وَ لا قُوَّةَ اِلَّا بِاللّهِ

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad  S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat .Saya menyeru diri saya,dan muslimin muslimat
Marilah kita bersama membaca surah
Al Fatihah..

Muslimin dan muslimat yang dirahmati ALLAH sekalian...


Kita semua maklum, agama Islam mengajar umat beradab dalam melakukan setiap pekerjaan atau apa saja perkara, seharian.Adab atau akhlak bererti budi pekerti, perangai, tingkah laku dan tabiat.Budi pekerti ada yang baik dan ada yang buruk,yang baik disebut sifat mahmudah dan yang buruk pula disebut sifat mazmumah.Adab yang baik akan membentuk masyarakat yang harmoni dan yang buruk pula akan mengkucar-kacirkan keadaan.

Adab yang baik adalah penting,oleh yang demikian Nabi/Rasul diutuskan oleh
ALLAH swt untuk memperbaiki akhlak dan adab manusia,sebagaimana sabda RasulAllah saw yang bermaksud,“Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.”

Alhamdulillah, hari ini kita sama-sama berkongsi ilmu dalam Tajuk Adab atau Etika makan dan minum menurut Islam berdasarkan sunnah
RasulAllah saw.

Adab makan dan minum menurut Islam meliputi tiga perkara, iaitu adab sebelum makan, adab ketika makan dan adab sesudah makan.

Adab sebelum makan 
1. Makanan yang halal
Hendaklah berusaha mendapatkan makanan yang halal dan baik serta tidak mengandung unsur-unsur yang haram, ini berdasarkan firman
ALLAH swt yang bermaksud, “Wahai orang-orang yang beriman, makanlah diantara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu ....” (Surah al-Baqarah, 172)

2. Betulkan niat 
Niatkan tujuan dalam makan dan minum untuk menguatkan badan, agar dapat melakukan ibadah dan hal-hal lain yang bermanfaat.
3. Mencuci tangan 
Mencuci kedua belah tangan sebelum makan, jika dalam keadaan kotor atau ketika belum yakin dengan kebersihan.Ini berdasarkan hadis
RasulAllah saw yang bermaksud, “Apabila RasulAllah saw hendak tidur sedangkan baginda dalam keadaan junub, maka baginda berwuduk terlebih dahulu dan apabila hendak makan, baginda mencuci ke dua tangannya terlebih dahulu.” (Hadis riwayat Ahmad)



5. Duduk dengan tertib 
Hendaknya duduk dengan tawaduk,iaitu duduk di atas kedua lututnya atau duduk di aras punggung kedua kaki atau berposisi dengan kaki kanan ditegakkan dan duduk diatas kaki kiri. Sebagaimana posisi duduk RasulAllah saw yang didalilkan dengan sabda baginda,“Aku tidak pernah makan sambil bersandar, aku hanyalah seorang hamba, aku makan sebagaimana layaknya seorang hamba makan dan aku pun duduk sebagaimana layaknya seorang hamba duduk.” (Hadis riwayat Bukhari)

6. Bersyukur dengan apa yang dihidangkan 
Hendaklah merasa syukur dan redha dengan makanan apa saja yang telah dihidangkan dan tidak mencela makanan, berdasarkan hadis RasulAllah saw.Dari Abu Hurairah r.a., RasulAllah saw tidak pernah mencela makanan apabila baginda berselera, baginda memakannya.Sedangkan jika tidak suka (tidak berselera), maka baginda meninggalkannya.” (Hadis riwayat Bukhari)

7. Makan berjemaah 
Digalakkan makan bersama-sama dengan orang lain, baik tetamu,keluarga,anak-anak atau pembantu, sebagaimana hadis RasulAllah saw yang bermaksud, “Berkumpulah kamu dalam menyantap makanan kamu (bersama-sama), kerana di dalam makan bersama itu akan memberikan berkah kepada kamu semua.” (Hadis riwayat Abu Daud)


Adab ketika makan 

1. Mulakan dengan ucapan ‘Bismillah’ 
Ini berpandukan hadis RasulAllah saw dari Aisyah r.a. yang bermaksud, “Apabila salah seorang di antara kamu hendak makan, maka ucapkanlah ‘bismillah’ dan jika ia lupa untuk mengucapkan ‘bismillah’ di awal makan, maka hendaknya ia mengucapkan ‘bismillah awwaluhu wa akhirahu’.” (Hadis riwayat Abu Daud dan at-Tirmidzi)

2. Gunakan tangan kanan (bukan tangan kiri) 
Dari Salamah bin al-Akwa’ r.a., seorang lelaki sedang makan dengan tangan kirinya berhampiran dengan RasulAllah saw. Maka baginda berkata: “Makanlah dengan tangan kananmu.” Lelaki itu berkata: “Aku tak boleh.” Baginda menjawab, “Engkau tidak boleh!? Tidaklah yang menghalangnya kecuali sifat bongkak!!” Kemudian tidak dapat diangkat tangannya ke mulut.(Hadis riwayat Muslim)

Dari Jabir r.a. berkata, RasulAllah saw bersabda yang bermaksud, “Jangan engkau makan dengan (tangan) kirimu, sesungguhnya syaitan itu makan dan minum dengan (tangan) kirinya.” (Hadis riwayat Muslim)

3. Galakkan menggunakan 3 jari 
Digalakkan makan dengan menggunakan tiga jari tangan kanan, menyedikitkan suapan, memperbanyak kunyahan, makan dengan apa yang terdekat darinya dan tidak memulai dari bahagian tengah pinggan atau bekas makanan selainnya.

Ini berdasarkan sabda RasulAllah saw“Wahai anak muda,sebutlah nama
ALLAH, makanlah dengan tangan kananmu dan makanlah dari apa-apa yang dekat denganmu.” (Hadis riwayat Bukhari) dan sabda baginda lagi, “Keberkahan itu turun di tengah-tengah makanan, maka makanlah dari tepi pinggan dan janganlah memulakan dari bahagian tengah.” (Hadis riwayat Abu Daud)

Dari Ka’ab bin Malik r.a., “Aku melihat RasulAllah saw makan menggunakan tiga jari.... (ibu jari, jari telunjuk dan jari tengah).” (Hadis riwayat Muslim)

4. Makan yang berhampiran 
Dari Umar bin Abi Salamah r.a. berkata, aku merupakan hamba di rumah RasulAllah saw dan pernah tanganku menjalar-jalar ke serata hidangan (ketika hendak makan). Maka RasulAllah saw berkata : “Wahai kamu,bacalah ‘bismillah’, makanlah dengan tangan kananmu dan makanlah apa yang hampir denganmu.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

5. Mula makan dari tepi 
Dari Ibn Abbas r.a., RasulAllah saw bersabda, “Keberkatan terdapat di tengah-tengah makanan, maka mulakan makan dari tepi dan jangan mulakan makan dari tengah.”(Hadis riwayat Abu Daud dan at-Tirmidzi)

6. Larangan mencela makanan 
Dari Abu Hurairah r.a. berkata: “Tidak sekali-kali RasulAllah saw mencela makanan.Jika Baginda menyukainya,maka Baginda makan.Jika Baginda tidak menggemarinya,maka Baginda tidak makan.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

7. Anjuran bernafas 3 kali dan tidak meniup makanan/minuman 
Tidak meniup pada makanan yang masih panas dan tidak memakannya hingga menjadi lebih sejuk.Tidak juga meniup pada minuman yang masih panas, apabila hendak bernafas maka dianjurkan bernafas di luar gelas sebanyak 3 kali, sebagaimana riwayat Anas bin Malik r.a., RasulAllah saw jika minum, baginda bernafas (meneguknya) tiga kali (bernafas di luar gelas).” (Hadis riwayat Bukhari)

Dari Anas bin Malik r.a. beliau mengatakan, “Ketika RasulAllah saw minum baginda mengambil nafas di luar gelas/bekas air minum sebanyak tiga kali.” Dan baginda bersabda, “Hal itu lebih segar, lebih selesa dan lebih nikmat.” Anas mengatakan, “Oleh kerana itu ketika aku minum, aku bernafas tiga kali.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

RasulAllah saw
juga bersabda dari Abu Said al-Khudri r.a., yang bermaksud, RasulAllah saw melarang meniup (dalam gelas) ketika minum.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi)

8. Kutip/pungut makanan jatuh 
Memungut makanan yang jatuh ketika saat makan sebagai tanda rasa syukur kita.Apabila ada sesuatu dari makanan yang terjatuh,maka hendaklah dibersihkan bahagian yang kotor kemudian memakannya.

Dari Jabir r.a., RasulAllah saw bersabda yang bermaksud, “Apabila jatuh sebahagian (kecil) makanan seorang dari kamu,ambil dan buang bahagian yang terkena kotoran dan makanlah ia, dan jangan tinggalkan ia untuk syaitan,dan janganlah dia menyapu tangannya dengan kain sehingga dia menjilat jarinya dahulu kerana dia tidak mengetahui pada makanannya, bahagian mana yang terdapat keberkatan.” (Hadis riwayat Muslim)

Dalam riwayat yang lain, dari sabda RasulAllah saw yang bermaksud, “Apabila ada sesuap makanan dari salah seorang di antara kalian terjatuh, maka hendaklah dia membersihkan bahagiannya yang kotor, kemudian memakannya dan jangan membiarkannya untuk syaitan.” (Hadis riwayat Ahmad)

9. Tidak bersandar ketika makan 
Dari Abi Juhaifah Wahb bin Abdullah r.a. berkata : Rasullah SAW bersabda, “Aku tidak makan sambil bersandar.” (Hadis riwayat Bukhari)


Adab sesudah makan 
1. Makruh makan terlalu banyak atau terlalu sikit 
Hendaklah menghindar perut dari kenyang yang melampaui batas.Menghentikan makan dan minum sebelum kenyang, hal ini semata-mata meneladani RasulAllah saw,yang dapat menghindari diri dari kekenyangan yang menyebabkan sakit perut dan kerakusan dalam hal makan yang dapat menghilangkan kecerdasan.

Dari Miqdam bin Ma’di Karib, beliau menegaskan bahawasanya beliau mendengar RasulAllah saw bersabda, “Tidak ada bejana yang diisi oleh manusia yang lebih buruk dari perutnya, cukuplah baginya memakan beberapa suapan sekadar dapat menegakkan tulang punggungnya (memberikan tenaga). jika tidak mahu (jika tidak ada pilihan lain),maka ia dapat memenuhi perutnya, sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minum, sepertiga lagi untuk nafasnya.” (Hadis riwayat Ahmad dan Ibnu Majah)

2. Jilat jari setelah selesai 
Hendaknya menjilati jari-jemarinya sebelum mencuci tangannya, sebagaimana sabda RasulAllah saw yang bermaksud, “apabila salah seorang di antara kamu telah selesai makan, maka janganlah ia mengusap tangannya hingga menjilatnya atau meminta dijilatkan (Hadis riwayat Bukhari)

Dari Ibn Abbas r.a. berkata, RasulAllah saw bersabda, “Apabila seorang daripada kamu telah selesai makan makanan, maka jangan disapu jari-jari sehingga dijilat (terlebih dahulu) atau dijilatkan (oleh orang lain).” (Hadis riwayat Muslim)

3. Memuji Allah 
Hendaknya memuji
ALLAH setelah makan dan minum, sebagaimana sabda RasulAllah saw yang bermaksud, “barangsiapa sesudah selesai makan berdoa: “Alhamdulillaahilladzi ath‘amani haadzaa wa razaqaniihi min ghoiri haulin minni walaa quwwatin”, niscaya akan diampuni dosanya yang telah lalu.” (Hadis riwayat Abu Daud)

4. Doa setelah selesai makan 
Dari Abi Umamah r.a.,RasulAllah saw apabila selesai makan menyebut, “Alhamdulillahi katsiran toyyiban mubarakan fih, ghaira makfiyyin wa la muwaddi’n wa la mustaghnan ‘anhu rabbana.” (Hadis riwayat Bukhari)

Dari Muad bin Anas r.a. berkata : RasulAllah saw bersabda, “Sesiapa yang selesai makan, kemudian menyebut, “Alhamdulillaahilladzi ath‘amani haadzaa wa razaqaniihi min ghoiri haulin minni walaa quwwatin”, akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu."(Hadis riwayat at-Tirmidzi)

5. Berkumur atau bersugi 
Membersihkan sisa-sisa makanan yang ada di sela-sela giginya, dan berkumur untuk membersihkan mulutnya.
Lain-lain 

1. Menjawab salam 
Imam Nawawi dalam al-Azkar mengatakan makruh hukumnya memberikan salam kepada orang yang sedang makan. Orang yang diberi salam pula tidak wajib menjawabnya.

Beliau menghuraikan apakah maksud hukum makruh itu. Katanya: “Hukum makruh itu ialah apabila makanan itu berada dalam mulutnya, jika mulutnya tiada makanan, maka tidak mengapa diberi salam dan salam itu wajib dijawab.” (al-Azkar,tahqiq 2003, Daar al-Hadith, Cairo. ms 238)

2. Bercakap ketika makan 
Dalam al-Adzkar, Imam Nawawi mengatakan,“Dianjurkan berbicara ketika makan.Berkenaan dengan ini terdapat sebuah hadis yang dibawakan oleh Jabir r.a. sebagaimana yang telah kami kemukakan dalam “Bab memuji makanan”.Imam Abu Hamid al-Ghazali dalam kitab al-Ihya mengatakan bahwa termasuk etika makan ialah membicarakan hal-hal yang baik semasa makan, membicarakan kisah orang-orang yang soleh dalam makanan.” (al-Adzkar 602)

Menurut al-Hafidz dan Syaikhul Islam Ibn al-Qayyim r.a., pendapat yang benar ialah
RasulAllah saw bercakap dan berbual semasa makan. Dalam kitabnya al-Zaad (2/397), ada kalanya RasulAllah saw bertanya apakah menu pada hari ini dan memuji menu tersebut (Hadis riwayat Muslim), ada kala RasulAllah saw mengajar adab dan tatasusila makan kepada kaum keluarganya (Hadis riwayat Bukhari) dan ada ketika RasulAllah saw sentiasa menggalakkan tetamu baginda supaya menambah lauk-pauk dan minuman. (Hadis riwayat Bukhari).

Adalah tidak benar tempat mengadap makanan menjadi tempat yang kaku dan senyap sepi dari perbualan.Tetapi, tidaklah bercakap itu apabila makanan penuh di dalam mulut.

3. Cuci tangan sebelum dan sesudah makan 
Aisyah r.a. mengatakan, “bahawa Rasulullah SAW bila hendak tidur dalam keadaan junub maka beliau berwudhu terlebih dahulu, dan apabila baginda hendak makan maka baginda mencuci kedua tangannya terlebih dahulu.” (Hadis riwayat Nasa’ie, dan Ahmad)

Mengenai mencuci tangan sesudah makan, Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, bahawa
RasulAllah saw bersabda, “Barang siapa yang tidur dalam keadaan tangannya masih berbau daging kambing dan belum dicuci, lalu terjadi sesuatu, maka janganlah dia menyalahkan kecuali dirinya sendiri.” (HR. Ahmad, Abu Daud)

4. Berwuduk jika berjunub
Aisyah r.a. menyebutkan, “bahawa Rasulullah SAW jika dalam keadaan junub lalu hendak makan atau tidur, maka baginda berwuduk terlebih dahulu, seperti berwuduk untuk solat.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

5. Tidak melengahkan makan setelah terhidang 
Dari Anas r.a.
RasulAllah saw bersabda, “Jika makan malam sudah disajikan dan Iqamah solat dikumandangkan, maka dahulukanlah makan malam.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

6. Jangan tergesa-gesa menghabiskan makan 
Ibnu Umar menyatakan bahawa
RasulAllah saw bersabda, “Janganlah kamu tergesa-gesa menyelesaikan makan malam kamu jika sudah disajikan.” (Hadis riwayat Ahmad)

7. Tidak mengambil makanan lebih dari satu 
“Sesungguhnya
RasulAllah saw melarang mengambil makanan lebih dari satu kecuali sesudah minta izin kepada saudaranya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) Ibnul Jauzi mengatakan,“Hadis ini berlaku pada saat makan bersama-sama.Pada saat makan bersama biasanya orang hanya mengambil satu kurma saja. Maka jika ada orang yang mengambil lebih dari satu, maka bererti dia lebih banyak daripada yang lain. Sehingga harus minta izin terlebih dahulu dari orang lain.” (Kasyful Musykil, 2/565)

8. Makan makanan setelah sejuk 
 Dalam Zaadul Ma’ad (4/223) Imam Ibnul Qoyyim mengatakan, 
RasulAllah saw tidak pernah makan makanan dalam keadaan masih panas.” 

9. Makan dan minum sambil berdiri 
Dalam riwayat Ahmad dinyatakan bahawa Ali bin Abi Thalib mengatakan, Apa yang kalian lihat jika aku minum sambil berdiri. Sungguh aku melihat
RasulAllah saw pernah minum sambil berdiri. Jika aku minum sambil duduk maka sungguh aku pernah melihat RasulAllah saw minum sambil duduk.” (Hadis riwayat Ahmad)

Dari Ibnu Umar, beliau mengatakan, “Di masa
RasulAllah saw (sebelum wafat), kami minum sambil berdiri dan makan sambil berjalan.” (Hadis riwayat Ahmad dan Ibnu Majah)

Mengenai hadis-hadis di atas ada Ulama yang berkesimpulan bahawa minum sambil berdiri itu diperbolehkan meskipun yang lebih baik adalah minum sambil duduk.

10. Penyedia minuman yang terakhir minum
Dari Abu Qatadah r.a.,
RasulAllah saw mengatakan, “Sesungguhnya orang yang menyediakan minuman kepada sekelompok orang adalah orang yang minum terakhir kali.” (Hadis riwayat Muslim)

11. Anjuran makan bersama dalam satu pinggan 
Dari Jabir bin Abdillah r.a., beliau menyatakan bahawa beliau mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Makan satu orang itu cukup untuk dua orang. Makanan dua orang itu cukup untuk empat orang. Makanan empat orang itu cukup untuk 8 orang.” (Hadis riwayat Muslim)

12. Larangan menghadiri jamuan yang menyediakan khamr (arak) 
Rasulullah SAW juga bersabda, “Barang siapa yang benar-benar beriman kepada Allah dan hari akhir maka janganlah menghadiri jamuan yang memberikan khamr (arak).” (Hadis riwayat Ahmad)

13. Galakan makan beramai-ramai (Berjemaah)
Dari Anas bin Malik r.a., “Sesungguhnya
RasulAllah saw tidaklah makan siang dan makan malam dengan menggunakan roti dan daging kecuali dalam hidangan bersama orang ramai.” (Hadis riwayat Ahmad, Abu Ya’la, Ibn Hibban dengan sanad sahih)

Namun, tidaklah dilarang makan bersendirian berdasarkan firman Allah SWT yang bermaksud,“Tidak ada halangan bagi kamu makan bersama-sama mereka atau sendirian.” (Surah an-Nur 61)

Sekiranya ianya bertepatan dengan kebenaran maka datangnya dari Allah dan kiranya tersilap ianya dari kelemahan diri dan gangguan syaitan.
saya menyeru diri saya sendiri serta para sahabat yang saya muliakan marilah kita sama-sama..berselawat kepada junjungsn besar Nabi kita MUHAMMAD (SAW)serta fidyahkan Al-Fatihah kepada Rasulullah SAW kedua ibubapa kita,guru-guru yang bersanad hingga ke RasulALLAH SAW ..serta semua muslimin muslimat

Semoga bermanfaat…

No comments: