TUHAN memberi 3 hari,Kemarin yg berlalu,Sekarang yang berlaku,Esok yg kita tidak tahu

3 perkara pilih hat mana???

Saturday

Dimanakah lensa mata hati



Saat penutup lensa dibuka,
Tanpa sebarang fokus utama,
Mencari sesuatu yang tampak biasa,
Boleh jadi bersahaja namun indah,
Boleh jadi sederhana namun penuh makna.

Lantas perspektif mencari sudut posisi istimewa,
Keindahan yang mengenal pencipta,
Membawa ketenangan pada jiwa.
Itulah lensa mata hati,
Ketajaman pada gerak hati,
PadaNya tidak pernah lupa pada Pemberi.

Saat nukilan diteliti,
Pada penulis usah dihakimi,
Namun pada Pencipta sebaiknya yang mengilhami,
Aku bukan siapa-siapa,
Aku tiada apa-apa,
Namun aku punya DIA yang ada segalaNya,
Mengingatkan aku kembali pada lensa,
Iman menjadi zoom utama.

Kehidupan ini tidak pernah berhenti menguji,
Pada hati yang aku bawa ke sana ke mari,
Pada hati yang sering dicaci dan disakiti,
Pada luaran yang diperhati,
Aku bukan insan istimewa, itu pasti.

Lensa mata hati,
Mengajar agar jangan tersasar,
Hidup bukan pada rasa semata,
Namun perlu ada simpulan jiwa,
Serta lakaran harapan pada hamparan utama.

Sujudku dan sujudmu,
Teguh kerana syukur atas segala rahmatMu,
Doaku dan doamu,
Akan terus utuh kerana utusan rindu kepadaMu,
Tidak tertakluk pada situasi perlu,
Mahupun kehendak yang mendesak.

Lalu,
Tepuk dada tanya Iman, tegur hati,
Dimanakah lensa mata hatimu?